Saturday, January 30, 2016

Jepang Minati Investasi Bandara di Indonesia


Jepang kembali menyampaikan minat untuk menanamkan modalnya di Indonesia dengan nilai mencapai US$ 200 juta (sekitar Rp 2,7 triliun dengan kurs dolar Rp 13.500) untuk membangun terminal baru di bandara di Nusa Tenggara Barat. Minat investasi di tersebut disampaikan dalam kunjungan kerja Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Kamis (27/1) di Tokyo, Jepang.

Kepala BKPM Franky Sibarani menyampaikan bahwa minat investasi yang disampaikan oleh investor Jepang tersebut masuk dalam sektor prioritas BKPM yakni infrastruktur. “Dari sisi layanan, kami akan mendorong investor yang bersangkutan untuk masuk melalui layanan investasi 3 jam,” ujarnya.

Menurut Franky, investasi Jepang yang berminat untuk membangun terminal bandara baru dan akan menjajaki kerjasama dengan bandara Haneda di Jepang dan PT Angkasa Pura I. “Investor terkait berminat melakukan investasi pembangunan terminal bandara di Lombok, Nusa Tenggara Barat yang akan dilakukan dalam 3 tahap yang akan dijajaki melalui kerjasama dengan PT. Angkasa Pura 1 dan Otoritas Bandara Haneda,” jelasnya.

Lebih lanjut Franky menyampaikan bahwa upaya pembangunan infrastruktur oleh investor Jepang diharapkan terus meningkat seiring dengan kebutuhan Indonesia akan pembangunan sektor infrastruktur. “Kami akan mengawal masuknya investasi Jepang di bidang infrastruktur. Jepang memiliki banyak saluran dan contact person, di Indonesia ada Japan Desk dan tim Marketing Officer, sementara di Jepang bisa dibantu melalui KBRI/KJRI dan kantor perwakilan BKPM,” ungkapnya.

Dari data BKPM pada tahun 2015, sektor infrastruktur tercatat sebesar Rp 151,4 triliun mengalami kenaikan 21,3% dari periode tahun sebelumnya. Sedangkan untuk komitmen investasi yang ditandai dengan penerbitan izin prinsip, BKPM mencatatkan komitmen investasi sebesar Rp 835 triliun naik 226% dari tahun sebelumnya.